Kabar Benteng

Melihat Dapur Siap Saji di Lapas I Tangerang

Kementerian Hukum dan HAM melalui Direktorat Jenderal Pemasyarakatan terus melakukan reformasi di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas). Wajah baru tempat para warga binaan pemasyarakatan (WBPnarapidana) digembleng untuk memiliki sifat dan karakter sebagai manusia yang berguna di tengah-tengah kehidupan bermasyarakat terus dilakukan.

Seperti di Lapas Kelas I Tangerang. Lapas di bawah naungan Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Banten ini, memiliki 15 kegiatan kerja dan dapur siap saji terbesar.

Saat insan pers diajak mengunjungi lapas yang berlokasi di Jalan Veteran, Kelurahan Babakan, Kecamatan Tangerang, Kota Tangerang, Rabu (2/9/2020) lalu, tampak para WBP tengah beraktivitas di dapur siap saji tersebut.

Kepala Lapas Kelas I Tangerang Jumadi, Melalui Kasi Kegiatan kerja menjelaskan bahwa kegiatan kerja didirikan demi terwujudnya pembinaan kemandirian bagi warga binaan yang sedang menjalani masa pidana. 

“Di rumah kreativitas bidang kegiatan kerja Lapas Kelas I Tangerang terdiri dari 15 bengkel aktif, diantaranya pangkas rambut, perkayuan, pijat refleksi, pengelasan, pertukangan kayuwood, kerjaninan tangan dan melukis, monveksi, pembuatan roti dan pembuatan bakpaw, sablon manual dan digital, garmen, laundry, industri tempe, lembubutan, pertanian, dan perikanan Lele,” ungkapnya. 

Jumadi menjelaskan, warga binaan dilatih sesuai dengan keterampilan di bidangnya masing-masing. Hasil dari kegiatan kerja para warga binaan rata-rata memiliki nilai jual yang cukup tinggi. Ada beberapa hasil kreativitas warga binaan dijual ke masyarakat luar, dan untuk beberapa bidang kegiatan kerja beberapa kali pernah menerima pesanan dari luar.

Sementara itu, hal yang menarik di Lapas Kelas I Tangerang adalah Dapur Siap Saji yang dibangun sejak tahun 2019 dengan mempekerjakan 60 warga binaan sebagai chief, helper, dan distributor makanan dan 7 petugas dapur.

“Dapur siap saji adalah dapur yang berprinsip kepada layak hygiene dalam pelayanan makanan, yang nanti nya sebagai penampung kebutuhan makanan lembaga pemasyarakatan se-kota Tangerang, sebagai program resolusi pemasyarakatan 2020,” katanya.

Jumadi menjelaskan, Dapur Siap Saji milik Lapas Kelas I Tangerang mempunyai tempat yang bersih, luas, dan aman, karena berada jauh dari blok hunian. Peralatan masak juga representatif, selain itu memiliki chief yang ahli karena telah dibekali pelatihan tata boga oleh Perkumpulan Penyelenggara Jasa Boga Indonesia (PPJI).